logo seputarnusantara.com

Petani Bali Pilih Jual Beras ke Pasar

12 - Jul - 2010 | 07:54 | kategori:BUMN

BulogBali. Seputar Nusantara. Petani maupun pedagang di Pulau Dewata lebih memilih menjual beras atau gabah ke pasaran bebas karena harganya lebih tinggi jika dibandingkan pembelian oleh Perum Bulog Divisi Regional Bali. “Hal itulah yang menjadi salah satu penyebab rendahnya realisasi pengadaan pangan yang kami lakukan,” ujar Ketua Satgas Kerja Raskin Perum Bulog Divisi Regional Bali Drs Wayan Suyasa di Denpasar, Senin (12/7).

Untuk pengadaan pangan tahun 2010 yang ditargetkan 30.000 ton,, katanya, hingga kini baru tercapai 9.349 ton atau kurang dari sepertiganya. Diakui bahwa tidak ada keharusan petani maupun pedagang menjual beras atau gabah ke Bulog, apalagi jika harga di pasaran bebas dinilai lebih menguntungkan.

Wayan Suyasa memberi contoh harga pembelian beras oleh institusinya kini hanya Rp5.060/kilogram. Sementara harga di pasaran mencapai Rp6.060, sehingga arus perdagangan bahan pokok itu sebagian besar langsung ke pedagang atau konsumen. Petani maupun pedagang jauh lebih untung jika menjual gabah atau beras tersebut ke pasaran bebas, jika dibandingkan ke Bulog.

Menurut dia, kenyataan itu sebenarnya cukup baik dalam upaya meningkatkan penghasilan petani di daerah pariwisata Pulau Dewata ini. Ia menjelaskan, sedikitnya realisasi pembelian beras oleh pengusaha di daerah ini, berdampak pada upaya pemenuhi persediaan pangan nasional.

“Oleh karena itu, kami berharap daerah lain yang kelebihan persediaan, seperti kawan Sulawesi atau Nusa Tenggara Barat, dapat membantu memenuhi kebutuhan stok pangan nasional untuk Pulau Dewata,” ujar Wayan Suyasa.

Perum Bulog Divre Bali juga tengah mendatangkan sekitar 6.500 ton beras hasil produksi petani Sulsel. Setelah kiriman tersebut sampai, maka persediaan beras di Bali cukup memadai.

Suyasa mengatakan, pihaknya harus mampu memenuhi permintaan beras untuk anggota TNI, keperluan sosial dan mengantisipasi kemungkinan terjadinya bencana alam serta pemenuhan kebutuhan masyarakat miskin. Bulog Divre Bali merealisasikan beras untuk masyarakat miskin yang tersebar di seluruh daerah pariwisata ini sekitar 2.000 ton per bulan, yang selama ini dapat dipenuhi.

“Upaya mendatangkan beras dari luar daerah itu juga tidak mengganggu mengganggu mekanisme perdagangan, karena produksi petani lebih banyak dijual langsung ke pasar,” tambahnya. ( bulog.co.id/Aziz )

BERANDA | RSS 2.0 | KATEGORI: BUMN | Both comments and pings are currently closed.

satu komentar untuk “Petani Bali Pilih Jual Beras ke Pasar”

  1. SHANE Says:
    July 15th, 2010 at 19:06


    Pillspot.org. Canadian Health&Care.Best quality drugs.Special Internet Prices.No prescription online pharmacy. Online Pharmacy. Order drugs online

    Buy:Propecia.Levitra.Viagra Soft Tabs.Cialis Soft Tabs.Super Active ED Pack.VPXL.Tramadol.Maxaman.Viagra Professional.Viagra.Cialis.Zithromax.Soma.Cialis Professional.Viagra Super Force.Viagra Super Active+.Cialis Super Active+….