logo seputarnusantara.com

Wakil Ketua DPR Himbau Masyarakat Waspada Isu Hoax Jelang Pilkada

Wakil Ketua DPR Himbau Masyarakat Waspada Isu Hoax Jelang Pilkada

Taufik Kurniawan, Wakil Ketua DPR RI

6 - Mar - 2018 | 20:02 | kategori:Headline

Jakarta. Seputar Nusantara. Menjelang Pilkada Serentak 2018, isu hoax banyak bermunculan.

Wakil Ketua DPR RI Taufik Kurniawan meminta masyarakat mewaspadai maraknya berita hoax.

“Menjelang pilkada, semakin banyak berita hoax yang beredar. Misalnya ada oknum yang menyebarkan berita hoax lawan politiknya. Tentu ini menjadi perhatian, khususnya untuk masyarakat,” ujar Taufik kepada wartawan, Selasa (6/3/2018).

Dia pun menghimbau masyarakat berhati-hati dalam menerima informasi. Taufik meminta warga tidak langsung membagikan informasi-informasi yang mungkin merupakan hoax.

“Misalnya ada masyarakat yang mendapat sebaran informasi yang dirasa mengandung hoax, sebaiknya jangan di-share (bagikan)” tutur politikus PAN itu.

Taufik mengatakan masyarakat memang dibebaskan mengeluarkan opini di era demokrasi ini. Namun dia meminta masyarakat tetap memperhatikan batasan-batasan yang ada.

Hal tersebut lantaran saat ini kebebasan berpendapat kerap dimaknai secara salah kaprah. Misalnya seperti menyebar berita bohong yang justru merugikan banyak pihak.

“Jangan sampai berita-berita hoax yang bermunculan mencederai demokrasi kita atau bahkan memecah-belah persatuan dan kesatuan bangsa kita,” sebut Taufik.

Anggota DPR dapil Jateng ini meminta netizen mengecek informasi yang didapat terlebih dahulu sebelum menyebarkannya. Taufik menilai langkah tersebut untuk menghindari pelanggaran hukum.

“Sebelum menyebarkan berita, harus dipastikan kebenarannya. Jangan sampai menyebar berita hoax namun tidak mengetahui siapa yang memulai, sehingga malah melanggar UU ITE,” paparnya.

Di sisi lain, Taufik mengapresiasi pemerintah yang telah menindak anggota kelompok Muslim Cyber Army (MCA), yang menyebarkan hoax dan ujaran kebencian. Ia berharap para pelaku penyebar hoax dihukum sesuai dengan aturan perundang-undangan yang ada.

Soal kasus ini, Taufik punya perhatian khusus. Ia meminta pemerintah tidak tebang pilih dalam menangani kasus berita hoax atau ujaran kebencian.

Sebelumnya diberitakan, Presiden Jokowi angkat bicara soal maraknya isu hoax yang beredar saat ini. Dia memerintahkan Kapolri Jenderal Tito Karnavian menindak tegas siapa pun yang menyebarkan isu hoax atau berita bohong.

“Kalau isu-isu itu diteruskan, itu perpecahan. Hati-hati. Entah motifnya motif ekonomi, entah politik, tidak boleh seperti itu. Saya sudah perintahkan ke Kapolri, kalau ada pelanggaran, tindak tegas. Jangan ragu-ragu,” ujar Jokowi, Selasa (6/3/2018). (Aziz)

BERANDA | RSS 2.0 | KATEGORI: Headline | Both comments and pings are currently closed.

Comments are closed.