logo seputarnusantara.com

Kala Intelijen Dipersilakan Masuk Kampus

26 - Jun - 2018 | 06:22 | kategori:Nasional

Jakarta. Seputar Nusantara. Badan Intelijen Negara (BIN) dan Badan Nasional Penanggulangan Terorisme (BNPT) dipersilakan masuk kampus.

Tujuannya, untuk mencegah penyebaran radikalisme di lingkungan kampus.

Hal itu disampaikan langsung oleh Forum Rektor Indonesia. Meski mengizinkan, aparat BIN dan BNPT harus berkoordinasi dengan pihak kampus terutama rektor dalam setiap kegiatan pengarahan yang diberikan ke mahasiswa.

“Kita membuka diri BNPT, BIN boleh masuk (kampus), tapi komunikasi dengan kampus terutama dengan rektor,” kata Ketua Forum Rektor Indonesia Dwia Aries Tina di Kantor Kemenristek Dikti, Senayan, Jakarta, Senin (25/6/2018).

Ia mengatakan pihak kampus juga bakal membuka komunikasi langsung dengan pihak BNPT. Nantinya akan ada informasi yang dibuka langsung dan ada informasi yang sifatnya tertutup.

“Di sini kita ada kesepamahaman, kita akan membangun model komunikasi langsung antara perguruan tinggi dengan BNPT sehingga informasi-informasi itu seperti hotline kita dapat langsung dari BNPT ada yang kita buka langsung, ada yang info itu masih tertutup,” ucapnya.

Selain itu, Menristek Dikti M. Nasir mengatakan penanggulangan terorisme di lingkungan kampus diperlukan. Dia menyatakan radikalisme sebagai musuh bersama.

“Kita akan melakukan penanggulangan radikalisme ini sudah menjadi musuh bersama untuk itu kita harus galakkan betul, jangan sampai kampus jadi terpapar (radikalisme),” tutur Nasir di lokasi yang sama.

Tak cuma itu, Nasir menyatakan bakal menyiapkan pedoman pemberian sanksi bagi dosen atau pegawai di perguruan tinggi yang terpapar radikalisme. Nasir menyebut di dalam pedoman tersebut juga akan diatur soal tingkatan dan jenis-jenis sanksi.

“Kita akan memberikan pedoman bagaimana memberikan sanksi kepada dosen atau pegawai yang terpapar radikalisme. Contohnya diperingatkan, kalau tidak mau (diperingatkan) bagaimana, tingkatan (sanksinya) seperti apa,” ujar Nasir.

Sementara, Kepala BNPT Komjen Suhardi Alius mengatakan pencegahan dan penanggulangan radikalisme di lingkungan kampus akan dilakukan oleh pihak universitasnya sendiri. Namun, pihaknya akan mengawal proses itu.

“(Tindakan pencegahan dilakukan) dari kampus dong. Kita cuma membenahi, mem-back up semuanya. Dari deputi pencegahan saya dan deputi penindakan BNPT itu membantu memberikan bagaimana mereduksi nilai-nilai itu. Jadi konseling lah,” ucap Suhardi.

“Nanti pokoknya kita (berdasarkan) permintaan rektor,” pungkasnya. (dtc/ Aziz)

BERANDA | RSS 2.0 | KATEGORI: Nasional | Both comments and pings are currently closed.

Comments are closed.